Kenapa Harus Mengganti Oli Mesin Mobil Tepat Waktu

Kenapa Harus Mengganti Oli Mesin Mobil Tepat Waktu

Oli mesin punya jangka waktu pemakaian lho guys. Pelumas ditentukan berdasarkan seberapa keras mesin bekerja dan seberapa sering kendaraan dipakai. 

Jika kamu telat atau lupa mengganti oli mobil atau malah tidak menggantinya sama sekali, maka bisa fatal banget akibatnya. Besarnya potensi kerusakan mesin mobil lebih besar terjadi lho. Lazimnya usia pakai oli berkisar 5.000 km hingga 10.000 km. Nah, berikut beberapa alasan kenapa kamu harus mengganti oli mobil kamu tepat waktu.


Kualitas Mesin Menurun

Pelumas yang tidak diganti tepat waktu, berisiko memberi efek pada kinerja mesin. Oli berfungsi untuk membantu memuluskan kinerja mesin. Oli yang tidak diganti, warnanya semakin hitam dan kental. Sehingga fungsinya sebagai pelumas komponen mesin pasti menurun. Efeknya bisa membuat tarikan lambat. Suara mesin juga menjadi semakin kasar. Jika sudah parah, mesin mobil sulit dinyalakan.

Kenapa Harus Mengganti Oli Mesin Mobil Tepat Waktu

Mesin Overheating

Mesin mudah overheating. Inilah keadaan suhu mesin mobil alami kenaikan di atas normal. Fungsi utama oli ialah sebagai pendingin mesin mobil. Jika melebihi batas pemakaian yang dianjurkan, maka ia tidak bisa bekerja maksimal. Jika gejala overheat mulai terasa, segera tepikan kendaraan sebelum mogok di tengah jalan.

Komponen Mesin Rusak

Cairan oli yang kental dan kotor mengakibatkan rusaknya komponen dalam mesin. Bagian yang acap kali bermasalah berupa piston, silinder dan oil feed tersumbat. Ini disebabkan karena oli yang lama digunakan, mengandung kerak dan karbon sisa pembakaran mesin. Oli yang dibiarkan terlalu lama dalam mesin mobil, dapat menyebabkan engine bekerja secara berlebihan. Menimbulkan goresan dan yang paling parah bisa terbakar.

Konsumsi Bahan Bakar Boros

Imbas telat ganti oli mesin, bikin boros bahan bakar. Dalam keadaan normal, gesekan antarkomponen mesin berkurang. Sebab dibantu oleh oli sebagai pelumas. Oli yang tidak diganti, membuat tarikan terasa semakin berat. Hasilnya, mesin memerlukan sumber tenaga tambahan, sehingga pijakan pedal gas lebih dalam. Pembakaran mesin pun menjadi lebih boros.

Saat daya lumas oli menurun, cairan yang harusnya melumasi bagian mekanis katup di kepala silinder, malah turun ke oil pan. Ini yang memunculkan bunyi ketukan logam pada mesin bagian atas. Kerap terjadi saat kamu menyalakan mesin mobil.

Jadi, salah satu cara menjaga agar mesin mobil dapat bekerja secara optimal, ganti oli secara berkala. Segera ganti jika warna mulai berubah dan tarikan mesin terasa berat. Sebab penggunaan di jalan macet, turut memperpendek usia pemakaian. Jangan lupa menggunakan oli yang tepat dan mengganti oli sesuai dengan standar pabrikan. Waktu dan usia pakai oli mobil sebetulnya berbeda-beda. Kamu juga bisa melihatnya di buku panduan mobil kamu.

No comments